Langkah Strategis Pemerintah Untuk Perbaikan Sekolah Di Tahun Ajaran Baru

Dapodikblog |

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) mendorong penerapan kebijakan yang bermuara pada pemerataan pendidikan yang berkualitas sesuai instruksi Presiden Joko Widodo. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengungkapkan , beberapa kebijakan yang diterapkan pada tahun fatwa gres 2017/2018 bertujuan untuk melaksanakan reformasi pendidikan yang dimulai dari sekolah.

Dijelaskannya , amanat untuk melaksanakan penguatan abjad siswa menjadi dasar banyak sekali kebijakan tersebut. “Kita ingin mengubah keadaan yang berkaitan dengan pendidikan dalam rangka menyiapkan anak bangsa yang lebih baik , yang lebih bisa menjawab tantangan zaman. Sebagai menteri saya mengimplementasikan apa yang menjadi visi Presiden sesuai dengan jadwal agresi kabinet kerja ,” disampaikan Mendikbud di ruang rapat Komisi X Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) , Senayan , Jakarta (13-6-2017).

Upaya Pemerataan Dalam Penerimaan Peserta Didik Baru Tahun ini Kemendikbud memberlakukan kebijakan zonasi dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Permendikbud) Nomor 17 Tahun 2017 ihwal Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) pada Taman Kanak-kanak , Sekolah Dasar , Sekolah Menengah Pertama , Sekolah Menengah Atas , Sekolah Menengah Kejuruan , atau Bentuk Lain yang Sederajat.

Disebutkan bahwa sekolah yang diselenggarakan oleh pemerintah tempat wajib mendapatkan calon peserta didik yang berdomisili pada radius zona terdekat dari sekolah. Pasal 15 menandakan , sekolah paling sedikit mendapatkan sebesar 90 persen dari total jumlah keseluruhan peserta didik yang diterima. Mendikbud mengatakan , sistem zonasi merupakan implementasi dari instruksi Presiden mengenai pentingnya pemerataan kualitas pendidikan.

“Ke depan tidak ada lagi sekolah favorit atau tidak favorit. Semua sekolah harus jadi sekolah favorit. Semoga tidak ada lagi sekolah yang mutunya rendah ,” ujar Mendikbud dalam Sosialisasi Peraturan Bidang Pendidikan Dasar dan Menengah di Jakarta beberapa waktu lalu. Adapun radius zona terdekat tersebut ditetapkan oleh pemerintah tempat sesuai dengan kondisi di tempat tersebut berdasarkan jumlah ketersediaan daya tampung berdasarkan ketentuan rombongan berguru masing-masing sekolah dengan ketersediaan anak usia sekolah di tempat tersebut.

PPDB yang bertujuan untuk menjamin penerimaan peserta didik gres berjalan secara objektif , akuntabel , transparan , dan tanpa diskriminasi sehingga mendorong peningkatan jalan masuk layanan pendidikan. PPDB dapat dilakukan dengan dua acara. Pertama , pendaftaran melalui jejaring (dalam jaringan/daring/online) , yaitu melalui laman (website) resmi PPDB di tempat masingmasing. Kedua , pendaftaran melalui luring (luar jaringan/offline) , yaitu dengan mendaftar pribadi ke sekolah.

Menjadi catatan , sekolah yang diselenggarakan oleh pemerintah wajib mengumumkan secara terbuka proses pelaksanaan dan isu PPDB , antara lain terkait persyaratan , pembiayaan , tata cara seleksi , daya tampung , dan hasil penerimaan peserta didik baru.

Penguatan Karakter Melalui Lima Hari Sekolah
Untuk mempersiapkan peserta didik dalam menghadapi tantangan perkembangan kala globalisasi , diharapkan penguatan abjad bagi peserta didik melalui restorasi pendidikan abjad di sekolah. Permendikbud Nomor 23 tahun 2017 ihwal Hari Sekolah mengatur jumlah hari dan jam yang digunakan oleh guru , tenaga kependidikan , dan peserta didik dalam penyelenggaraan pendidikan di sekolah. Kebijakan ini , menurut Mendikbud , merupakan implementasi dari jadwal Penguatan Pendidikan Karakter (PPK).

Bagi guru , hari sekolah dipergunakan untuk melaksanakan beban kerja guru , di antaranya merencanakan pembelajaran atau pembimbingan; melaksanakan pembelajaran atau pembimbingan; menilai hasil pembelajaran atau pembimbingan; membimbing dan melatih Peserta Didik; dan melaksanakan peran perhiasan yang melekat pada pelaksanaan kegiatan pokok sesuai dengan beban kerja Guru.

“Lima hari kerja ini implementasi dari Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 19 tahun 2017 yang mengatur salah satunya ihwal beban kerja guru khususnya yang ASN ,” terang Mendikbud.

Ditambahkannya , revisi aturan melalui Peraturan Pemerintah yang gres tersebut sebagai upaya pemerintah untuk membantu guru mengubah paradigma dalam menjalankan peran dan fungsinya. Guru diharapkan tidak terjebak pada menjalankan rutinitas dan metode yang tidak membuatkan cara berguru siswa aktif. Diyakininya , hakikat pendidikan ialah bisa menawarkan seluas-luaanya kesempatan bagi siswa untuk dapat membuatkan dirinya.

Penerapan hari sekolah gres bagi peserta didik akan diwujudkan dalam pelaksanaan kegiatan intrakurikuler , kokurikuler , dan ekstrakurikuler. Dijelaskan Mendikbud , kegiatan kokurikuler meliputi kegiatan pengayaan mata pelajaran , kegiatan ilmiah , pembimbingan seni dan budaya , dan/atau bentuk kegiatan lain untuk penguatan abjad peserta didik.
Sedangkan kegiatan ekstrakurikuler termasuk kegiatan krida , karya ilmiah , latihan olah-bakat/olah-minat , dan keagamaan. Tujuannya untuk membuatkan potensi , bakat , minat , kemampuan , kepribadian , kerjasama , dan kemandirian peserta didik secara optimal untuk mendukung pencapaian tujuan pendidikan.

"Kita akan gunakan prinsip kurikulum berbasis luas. Semua sumber-sumber berguru baik di dalam ataupun di luar sekolah akan dioptimalkan untuk kepentingan belajar. Sekolah akan menjadi lebih luwes , fleksibel , dan menggembirakan ," terang Mendikbud.

Ditambahkan Mendikbud , kearifan lokal , keanekaragaman yang ada pada masing-masing tempat akan menjadi sumber-sumber berguru yang akan menimbulkan sekolah tidak seragam , berwarna-warni.

Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah (Dirjen Dikdasmen) Hamid Muhammad mengungkapkan bahwa penerapan PPK dengan delapan jam berguru dan lima hari sekolah ini sifatnya tidak tunggal. “Selain berdikari , sekolah juga didorong untuk bekerja sama dengan lembaga lain ibarat diniyah atau lembaga pendidikan keagamaan , sanggar seni , gelanggang olahraga ,” ujar Dirjen Hamid.

Pelaksanaan hari sekolah akan dilakukan secara bertahap sesuai dengan kemampuan dan kondisi tempat masing-masing. Saat ini , menurut Dirjen Dikdasmen sudah terdapat Sembilan kabupaten/kota yang mengajukan diri untuk melaksanakan jadwal penguatan abjad dengan contoh lima hari sekolah. “Saat ini terdapat Kota Malang , Kabupaten Siak , Kabupaten Bandung , Kabupaten Purwakarta , Kabupaten Banyuwangi , Kabupaten Lamongan , Kabupaten Pemalang , Kabupaten Gowa , Kabupaten Bantaeng. Ada juga enam Kabupaten di Provinsi Nusa Tenggara Barat yang sedang menyiapkan diri untuk melaksanakan jadwal tersebut ,” urainya.

Penerapan lima hari sekolah bukan untuk menggantikan peran orangtua sebagai pendidik utama dan pertama anak-anak. "Sabtu dan Minggu akan menjadi hari keluarga. Waktu berkualitas yang bisa digunakan untuk rekreasi dan membangun kedekatan antara anak dan orangtua ," terang guru besar Universitas Negeri Malang tersebut.

Menjadikan Sekolah Sebagai Rumah Kedua
Setidaknya terdapat empat Permendikbud lain yang harus diketahui para pemangku kepentingan di bidang pendidikan dalam menyambut tahun fatwa gres biar dapat mewujudkan sekolah sebagai rumah kedua.

Pertama , Permendikbud Nomor 75 Tahun 2016 ihwal Komite Sekolah , di dalamnya diatur mengenai ketentuan penggalangan dana oleh sekolah melalui komite sekolah. Semangat bahu-membahu menjadi dasar pembentukan komite sekolah yang melibatkan banyak sekali unsur di masyarakat. Komite diperbolehkan menggalang dana untuk menutupi kekurangan biaya satuan pendidikan atau pengembangan sarana prasarana yang bermuara pada terwujudnya pendidikan yang berkualitas di satuan pendidikan. Penggalangan dana tersebut harus berbentuk pertolongan dan/atau sumbangan pendidikan , bukan pungutan.

Kedua , Permendikbud Nomor 18 Tahun 2016 ihwal Pengenalan Lingkungan Sekolah (PLS) bagi Siswa Baru. Salah satu tujuan diterbitkannya permendikbud itu ialah untuk menghapus dengan tegas masa orientasi siswa (MOS) yang kerap diwarnai tindakan perpeloncoan.

Ketiga , Permendikbud Nomor 82 Tahun 2015 ihwal Pencegahan dan Penanggulangan Tindak Kekerasan di Lingkungan Satuan Pendidikan.

Keempat , Permendikbud Nomor 23 Tahun 2015 ihwal Penumbuhan Budi Pekerti. Melalui permendikbud itu diharapkan sekolah bisa menjadi taman berguru yang menyenangkan bagi siswa , guru , dan tenaga kependidikan , serta menjadi tempat yang dapat menumbuhkembangkan kebiasaan yang baik sebagai bentuk pendidikan karakter.

Permendikbud Nomor 23 Tahun 2015 mengatur kegiatan wajib dan kegiatan pilihan dalam menumbuhkembangkan nilai-nilai dan abjad positif. Kelima , terdapat pula Permendikbud Nomor 64 Tahun 2015 ihwal Kawasan Tanpa Rokok di Lingkungan Sekolah. (kemdikbud.go.id)

Unduh lampiran:

Subscribe to receive free email updates:

loading...